Mariyani Atmaja

the Diary® 👨👩👦👶

Papaku Seorang Drummer

(Tiga foto teratas by Adi Kristian.. keren!)

Ini dia si jali-jali.. loh kok jali??! Ini nih mas Januar Atmaja, suamiku tercintahh, papanya anak-anak.

Dulu gak pernah nyangka bakal dapet jodoh si ganteng Jawa medhok ! Gak pernah bayangin juga malahan. Hahaha..

Diriku lahir dan besar di Jakarta. Tapi sekitar tahun 2003 atau 2004 (agak lupa) pindah ke Semarang sama mama, nyusul cici dan adikku yang paling bontot yang lebih dulu tinggal di sana.

Setelah pindah ke Semarang juga gak langsung sama si mas ganteng. Kami kenalan di gereja IFGF GISI Plamongan Semarang, dan kita pelayanan bareng.

Bedanya, diriku sudah melanglang buana di dunia per-WL-an, sdgkan dirinya baru aja terjun dalam pelayanan di gereja. Jadi kebayang kan betapa diriku yg dulu sgt perfeksionis dan galak soal tempo, bakal sering marah2 sama dirinya hahaha..

Katanya, aku salah satu yang menjadi ‘guru’ -nya dlm ngedrum wkwkwwk.. ini jelas saya lebhay2kan sodarahhh…

Waktu berlalu, posisi sama2 jomblo. Eh dia mulai sms (waktu itu kita masih sms/telponan aja, blm ada bbm-an). Dan tiap kali sms kok diriku seneng banget, orangnya lucukk, kocakk suka ngebanyol.

Dan panjang ceritanya kisah asmara kami, sempet putus sambung segala haha..

Akhirnya ketika kita pas putus itu, dia dapat tawaran kerja (mengajar drum di sekolah musik) di Jakarta dan dia terima. Nah pas perpisahan itu kayaknya ada yang gak beres pada diriku, ada yang kosong.

Apakah ini pertanda jodohku ?

Akhirnya kami berdua memutuskan semenjak dia kerja di Jakarta (sekitar Januari/Februari 2009), kita mau serius menjalin hubungan. Ceritanya long distance relationship getoo..

Perjalanan asmara termasuk mulus biar dikata jarak jauhan juga. Diriku menyadari bahwa long distance relationship utk masa penjajakan alias pacaran sangat bagus utk membentuk kita menjadi pribadi yang dewasa. Kita belajar percaya satu sama lain, ehhh.. dia itu cemburuan loh, hahaha..

Thanks to smartf*en krn waktu itu kita bisa “telponan bayar pake daun” alias gratis berjam2. Hahaha.. biar jauh di mata tapi dekat di hati, krn kita selalu memberi kabar satu sama lain. Kebiasaan ini masih terus kami lakukan sampai hari ini..

Saya masih inget tiap kali dia pulang Semarang beberapa bln sekali, rasanya senenggg banget! Pas hari terakhir dia harus kembali ke Jakarta selalu bikin galau.. ihikk..

Dan kita punya adat:  saling tukeran surat cinta hihihi… suratnya masih ada sampe skrg hahaha..

Isi surat cinta darinya banyak berisi “kata iman” dan banyak yg uda tergenapi dalam hidup rumah tangga kami. Puji Tuhan!

Satu hal yang selalu saya kagum sama dia adalah, dia suka dan berani berkata2 dengan iman yang gede sekali. Sampai sekarang kalo sy lagi ngomel dan keluar omongan sia2, dia pasti akan marah. Karena menurutnya omongan kita (org percaya) itu powerful alias berkuasa. Kalo kita omongin yg negatif, jadilah negatif, sebaliknya kl kita omongin hal positif dan faithful maka miracle yang jadi.

Waktu berjalan, 27 Juli 2010 dia melamarku. Hehehe..

Asiiikkk… “Aku di lamar!!”

5 Juni 2011 kami menikah. Puji Tuhan..

Lembaran baru dalam membina rumah tangga baru kami mulai. Dan kami percaya Tuhan selalu ada bersama dengan kami.

Sebulan menikah, puji Tuhan saya hamil (ini memang yang sdh kami tunggu2.. karena saya kepengen bgt bisa hamil dan melahirkan sebelum usia 30).

Akhirnya 9 Maret 2012 lahirlah si pangeran ganteng Marco Adoniia Atmaja, putra sulung kami.

FB_IMG_1455969309558

Dan ternyata Tuhan kirim lagi berkat luar biasa dengan hadirnya putra kedua kami, si bontot.. Marcio Benaya Atmaja. Kelahirannya tepat di wedding anniversary kami yang kedua, yaitu tanggal 5 Juni 2013.

FB_IMG_1455970153309

Saya bangga bahwa si mas ganteng yang berjodoh denganku adalah seorang drummer, dia juga seorang guru drum. Profesi menjadi guru adalah cita-citaku profesi yang mulia..

Lewat drum Tuhan terus kirim berkat-berkatNya yang melimpah dalam rumah tangga kami. Dan saat saya ketik ini, sudah 16 bulan saya bener2 fulltime di rumah dan otomatis pemasukan dari drum saja.

IMG-20160215-WA0000

Kalo dipikir2 banyakan mustahilnya, tapi nyatanya memang kita dibuat terheran-heran.. Tuhan kirim banyak sekali berkat saah satunya melalui drum, Haleluya..

Lalu apakah kedua putraku ada yang mewarisinya?

Mewarisi gantengnya uda pasti.. ahahayyy…*tolong mas Januar kl baca ini dipegangin giginya biar gak rontok krn GR (gigi rontok) hahaha…

20160217_110041

Mewarisi jiwa seni musik *khususnya drum, iya ada!!

Marco Marcio dari kecil bahkan sedari masih dalam kandungan sdh terbiasa dgn beat. Ikut papa mama pelayanan, nonton dvd drum udaa pasti.

Hanya saja.. karena Marco uda makin gede, makin suka sama mainan mobilan dan legonya, utk drum uda mulai ditinggalin.. ihikk.. Tapi i believe jauh di dalam lubuk hatinya tetep ada drum kok hehe..

Sebaliknya si Aden, dia fanatik drum!!

Betah banget nonton dvd drum, suka banget sticking di trainning pad dan yg pasti ngedrum sendiri di kamar drum. Hahaha..

Nanti kl uda pinter mainnya inget dipake utk melayani Tuhan ya den… krn talenta itu datang dari, oleh dan untuk Tuhan. Amin.

Dan akhirnya.. sang drummer telah dan akan terus mencuri hatiku♥

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 2 December 2015 by and tagged , , , , , .
%d bloggers like this: